Home » » 1 Februari Lalu World Hijab Day Mengguncang Amerika Serikat, Ada Apa?

1 Februari Lalu World Hijab Day Mengguncang Amerika Serikat, Ada Apa?



AMERIKA (BOH) World Hijab Day atau Hari Hijab Sedunia yang mulai diperingati pada 1 Februari 2013 mulai menuai hasil, adalah buah pikiran Nazma Khan seorang gadis Muslim berkebangsaan Amerika Serikat (AS) yang mengguncang dunia.

Nazma Khan berani menyuarakan kebebasan ditengah gejolak sekulerisme di AS. Melalui gerakan World Hijab Day yang akan selalu diperingati pada 1 Februari setidaknya telah menjadi hari penting bagi para muslimah untuk kewajibannya menggunakan jibab sesuai tuntunan syariat Islam.
Di AS, 1 Februari dalam peringatan World Hijab Day atau Hari Jilbab Sedunia,
telah menarik simpati lebih dari 1 juta orang terdiri dari Muslimah, uniknya World Hijab Day ini pun diikuti oleh wanita non-Muslim yang turut serta bergabung.


Pendapat Warga Dunia Terkait World Hijab Day
"Saya tidak terlatih menggunakan apa yang Anda sebut sebagai jilbab, anda tinggal memasukkannya ke kepala Anda. Namun saya menemukan bahwa jangkauannya sangat luas. " ujar Jess Rhodes, 21 tahun, seorang mahasiswi dari Norwich Inggris.
Jess Rhodes sangat ingin mencoba penutup kepala, tetapi sebagai seorang non-Muslim, dia tak pernah berpikir bahwa itu merupakan sebuah pilihan.

Jadi ketika temannya memberikan peluang untuk memakai jilbab, dia menyanggupinya. "Dia meyakinkan saya bahwa saya tidak perlu menjadi Muslim, ini hanya soal kesopanan, meskipun dikaitkan dengan Islam, jadi saya pikir, mengapa tidak?"

Rhodes merupakan salah satu dari ratusan non-Muslim yang akan menggunakan jilbab dalam peringatan pertama Hari Hijab Sedunia pada 1 Februari.



Jejaring sosial
Peringatan yang diorganisasi oleh seorang perempuan asal New York, Nazma Khan, dan disebarkan melalui situs jejaring sosial ini telah menarik perhatian Muslim dan non-Muslim di lebih dari 50 negara di seluruh dunia.

Bagi banyak orang sekuler dan liberal yang apatis pada simbol ketundukan pada syariat Allah, hijab merupakan simbol penindasan dan perbedaan, dan menjadi perdebatan—mengenai Islam—di negara-negara Barat.

Hari Hijab Sedunia dirancang untuk meredakan kontroversi itu, dan mendorong perempuan non-Muslim (atau perempuan Muslim yang tidak menggunakannya) untuk menggunakan dan mengalami seperti apa menggunakan jilbab, sebagai bagian dari upaya untuk saling memahami.

"Tumbuh di Bronx, di NYC, saya mengalami diskriminasi yang besar karena hijab saya," kata penyelenggara, Khan, yang pindah ke New York dari Banglades pada usia 11 tahun. Dia merupakan satu-satunya hijabi (istilah untuk pemakai jilbab) di sekolahnya.

"Di sekolah menengah, saya ibarat 'Batman' atau 'ninja,'" kata dia. "Ketika saya kuliah tak lama setelah peristiwa 9/11, mereka memanggil saya Osama bin Laden atau teroris. Itu sangat mengerikan. Saya berpikir, satu-satunya cara untuk mengakhiri diskriminasi ini adalah jika kita meminta rekan kita untuk merasakan sendiri pengalaman berhijab."

Khan tidak menyangka akan mendapatkan dukungan dari seluruh dunia. Dia mengatakan telah dihubungi oleh puluhan orang dari berbagai negara, termasuk Inggris, Australia, India, Pakistan, Perancis, dan Jerman. Informasi mengenai kelompok ini telah diterjemahkan ke dalam 22 bahasa.

Melalui jejaring sosial ini, Jess Rhodes terlibat. Rekannya, Widyan Al Ubudy, tinggal di Australia dan meminta teman Facebook-nya untuk ikut terlibat.

Reaksi

"Reaksi langsung dari orangtua saya adalah mempertanyakan, apakah ini ide yang baik," kata Rhodes, yang memutuskan untuk menggunakan jilbab selama satu bulan. Mereka khawatir saya akan diserang di jalanan karena adanya kesenjangan toleransi."

Rhodes juga khawatir dengan reaksi ini. Namun setelah delapan hari menggunakan jilbab, dia terkejut dengan situasi positif yang dialaminya. "Saya tidak dapat menjelaskan, tetapi orang-orang sangat membantu, terutama di toko-toko," kata dia.


Esther Dale (28), yang tinggal di negara bagian California, AS, merupakan seorang perempuan non-Muslim lain yang mencoba menggunakan jilbab pada hari ini.

Ibu dari tiga anak ini diberi tahu oleh seorang temannya yang merupakan seorang hijabi.

Sebagai penganut Mormon, Dale paham pentingnya keyakinan dalam kehidupan sehari-hari, dan tuduhan yang didapat karena pakaian yang dikenakan. Dia mengetahui stigma terhadap penutup kepala dan berharap kesempatan ini dapat digunakan untuk menghapusnya.

"Saya mengetahui mengenai kesantunan dalam perilaku, tidak hanya pakaian dan hanya merupakan asumsi yang salah jika perempuan menggunakannya karena dipaksa, terutama di AS," kata dia. "Ini merupakan kesempatan yang baik untuk mendidik orang bahwa Anda tidak dapat memberikan tuduhan yang akurat terhadap seseorang berdasarkan apa yang mereka kenakan," kata Dale. [berbagai sumber/adivammar/voa-islam.com]





Share this article :
Lintas me
 
Support : bursaobatherbal | herbal | google code | google | blogger | yahoo | bing
Copyright © 2011. Bursa obat herbal - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website Inspired Wordpress Hack
Proudly powered by Blogger